Oleh: cutemom16 | Maret 16, 2009

Berapa Besar Bagian Istri Dari Semua Gaji Suami ?

Hehehehehehe…kesannya gw matre banget yah ngangkat hal ini dalam blog gw. Gw penasaran aja siy sama hal yang satu ini, dan pgn tau juga pendapat teman2 blogger yang lain, khususnya buat suami2 yang tentunya ngasih nafkah buat anak n istrinya dong (wajib!).

Apa semua gaji/pemasukan suami itu dibagi 2 buat istri (+ anak). atau setengahnya atau seperempatnya? Apa harus lebih banyak suami?Atau lebih banyak istri, mengingat istri yang mengurus semua pembayaran2 termasuk makan n sekolah anak?

gw pgn tau dong tanggapan teman2 semua..


Responses

  1. belum menikah….

  2. belum menikkaaahhhh juga!!!!
    hahaha…

    tapi pernah suatu kali gue gak sengaja ngeliat bokap ngasih amplop gaji buat nyokap… MASIH UTUHHHH!!!
    gak tau dech gimana pembagiannya…

    tapi kata nyokap sich kl untuk biaya hidup sehari2 dan refreshingnya, itu dari penghasilan nyokap…. kalau duit bokap buat biaya sekolah..
    :-)

  3. wah,,,,saya bru klas 3 smp,,,

    jdi bngung mau beri pndapat ape???

  4. Waduh,, ni bahan pembicaraan yang berat mOm :D

  5. nTar kalo Joe udah kawin ama nikah, ajarin Joe cara berumah tangga yang baik ya Mom..

    hehehe :D

    ia mom, designnya nyusul, habis UAN aja ya mom :P

  6. saya belum nikah tuh… jadi gak ngerti… tapi bukannya itu berdasarkan kesepakatan suami dan istri, jadi mungkin akan beda-beda di tiap pasangan

  7. Semua pendapatannya musti dikasih ke gue… hehehehe….

    NGgak tahu, deh. Ntar prakteknya gimana pas merit; karena menurut teori yang gue tahu, harusnya suami mengcover semua pengeluaran yang penting-penting misalnya listrik, air, uang sekolah, belanja bulanan…. ya, yang sifatnya regular2 gitu deh, Say..

    Emang ada apa nih?

  8. Mmm..Sekedar ikut berpendapat saja Mbak..

    Kalo saya sebagai suami sich, saya akan memberikan sepenuhnya gaji dan pendapatan tidak terduga saya kepada istri saya..

    Oleh karena itu istri saya haruslah seorang yang memiliki manajemen yang handal, jadi bisa memutar uang untuk kepentingan keluarga dengan baik dan teratur serta tahu prioritas…

    Demikian pendapat dari seorang single berumur 20 tahun Mbak…

    Kira2 ada yang daftar menjadi akuntan saya ga yaw he he he…..

  9. Bohong kalau gaji suami diserahkan semua ke istri… meski dikataknnya begitu… emang di dunia luar suami ga ketemu kebutuhan lain, yang mendadak misalnya, kaya beli bensin, rokok, minum, makan. Jadi kalau saya sih idealnya ambil sepertiga, dan duapertiganya tinggalin di rumah.
    gitu kali ya mbak… hehehehe

  10. Just one comment …
    Jangan pernah ada “hitung-hitungan” dalam kehidupan berkeluarga …

    Karena kita tidak sedang “berniaga”
    kita sedang beribadah …

    Salam saya

  11. hmm..berad juga….. :D gimana ya?? *halah sok serius padahal blm nikah* :D

    sering ikud pengajian ajj bu’..terus tanya2 deyh :))

  12. hihihi.. lucu2 responnya :)

    kalo saya dan suami sepakat, pengelolaan keuangan rumahtangga saya yang pegang, saya pula yang menentukan uang saku suami secara harian. Pusing? oh tentunya… saya pula yang harus muter otak biar selalu ada tabungan tiap bulan. Suami saya tau diri kalo uang ditangannya bakal ludes tak bersisa, hiahahaha jadi semua diserahkan ke saya biar aman begitu katanya.. :D

  13. enaknya memang diomongkan dengan istri gimana baiknya.

  14. kalo saya, saya kasih semuanya, cuma nanti saya minta seribu untuk rokok sehari sebatang…
    ha..ha..ha..

  15. ** belum merit :)

    tapi kalo seandainya sudah, lantas gue ngasih semuanya..??? nah..loh, kayaknya gak benar juga ya. coz suami juga manusia dong, butuh biaya sana-sini.

    menurut aku seh paling pasnya, “sesuai kebutuhan aja kali yee dan pengertian satu sama lain”.

  16. Ini menurut hukum di Perancis: walau istri tidak kerja, maka dia akan mendapat 1/2 dari harta pasangan suami istri tersebut. Ini saat cerai loh! Makanya jika terjadi perceraian, maka semua harta yang ada mereka jual dan bagi berdua.

    Sedang untuk anak: siapa yang menjadi pengasuhnya (bapak/ibunya). Jika ibu (bekerja/tidak)jadi pengasuhnya, maka si bapak wajib setor tiap bulan (tergantung dengan kesepatan) dan ibu harus mengelola uang itu demi kehidupan dan pendidikan anak. Jika hak asuh pada bapak, maka dia ngak setor dong!

    Jika bapaknya minggat begitu saja, maka istri berhak menceraikan si suami dan istri bisa tetap tinggal di rumah tersebut (meskipun si suami menjadi proprieté/pemilik rumah itu). Setoran untuk si anak akan ditarik dari dana pensiunnya, nantinya dia bakal terima pensiun lebih dikit. Ini oleh keputusan pengadilan juga.

  17. untungnya belum menikah. Hehehehehe.

  18. u mau berapa dari gaji blue sahabat…heheh,
    semangat ya
    salam hangat selalu

  19. gw masi blum nikah neng..

  20. salam kenal mom ^^,,
    hehehehehe,,,

    saya masih keciiiilllll…
    hehe

  21. belom menikah, tapi kayanya kebanyakan dikasih semua ke istri, baru deh si istri yg nentuin uang jajan suaminya :mrgreen:

  22. wah..kurang tau nih
    masih kuliah
    belum sampai ke situ

  23. hihihi..kalo saya dah punya istri sih, hmm…nggak saya kasihkan semuanya ke istri…misal ada satu jeti, hmm..mungkin 700 nya saya kasih ke istri…300 rb saya bawa buat beli es krim..hihihihi

  24. jeung
    wis dateng knapa ke tempat blue yang ini hehehe……maksa banget!
    salam hangat dalam dua musimnya blue

  25. kalau saya serahin semuanya kepada istri, semua yang memanaj adalah sitri dan sitri membuat buku pengeluaran….

    nah kalau udah saya kasih baru saya minta buat keperluan sehri-hari saya hehehe

  26. Gabung semua jadi satu dulu (tentu sishkan dikit approx 5%)

    kejar bikin simpanan darurat dulu 300%
    lifestyle 20%
    sisa nya istri

    Ha ha ha…… :D
    tentu saja ngak lah…
    tergantung keperluan

  27. Gue sependapat sama komentar om NH…dohh tuh om…bijaksana banget siy :)

  28. blue datang membawa kelanjutannya hehehe……..
    salam hangat selalu

  29. Akur sama Om NH juga…
    *Saling percaya dan mengerti*

  30. Sebaiknya income direncanakan sejak awal. Artinya harus ada perencanaan atas pengeluaran2 tetap dan baru kalau ada sisanya bisa ditabung atau dihabiskan menurut kompromi berdua.

    Jadi ada sistem budgeting gitu. Hehehe… Sok tawu ya?

  31. Gajimu adalah punyaku, dan gajiku adalah punyaku juga….hahaha….

    Itu sebetulnya tergantung kesepakatan suami isteri, bagaimana enaknya aja.
    Saya tak pernah mikir, mungkin karena saya juga punya uang sendiri ya?

  32. komen boleh kan?
    @Nh keliatannya c oke ga perhitungan, tetaaaapi diditu celahnya. Karena gak perlu itung itungan maka jadi ga adil. Memang ini sangat situasional. Setiap individu yang menikah berbeda latar belakangnya, keluarganya, ambisinya cita citanya. Meski sudah menyatu dalam pernikahan tetapi kan si siamu atau istri masih mau nerusin sekolah, atau buka usaha yang tentunya perlu modal. Atau si istri atau suami sangat generous dermawan top, semua anggota keluarga besarnya disantuni. Jadi ini bukan urusan maen maen. Buat yg belum menikah musti siap siap tuh. Yang sudah pasti lagi sibuk tunning tunning ngepas ngepasin antara idealis cita cita dan kenyataan alias realita. Cao

  33. @ edratna selamat deh atas kesepakatannya keep shinning …

  34. menikah

    kalo saya buat semua antara pendapatan dan pengeluaran (termasuk tabungan) dulu dan serahkan ke istri anggaran yang diperlukan setiap bulanya. setelah itu sisanya buat uang saku istri dan saya sendiri. apabila ada kelebihan, maka disimpan untuk bulan depan.
    jika tidak cukup, uang saku kita masing2 yang akan dikeluarkan.

    sebenarnya ini bukan karena perhitungan, tapi kejelasan masa depan.
    point, gaji suami ataupun gaji istri = gaji keluarga (yg penting jelas)

  35. kl saya mah kasihan banget………
    suami saya menyerahkan smua uang ke mertua saya.
    uang jajan tiap kali di kurangin …………
    apakah bnr si suami tidak percaya istri ampai uang di serahkan sepenuhnya ke mertua………..
    katanya cinta……. kl soal duit mah ………hitungan banget ………….
    alasannya masa dpn………..duid udha di serahkan ke mertua ….
    seakan akan kl mao ambil duit hrs liat muka mertua……….


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: